Sun. Jun 26th, 2022

Kateter urin: Kegunaan dan jenis kateter urin – Kateter urin merupakan tabung fleksibel untuk mengalirkan urin dari kandung kemih. Seseorang mungkin perlu menggunakan kateter urin jika mereka mengalami kesulitan buang air kecil secara alami.

Kateter urin: Kegunaan dan jenis kateter urin

aidsinfonyc – Seorang dokter mungkin merekomendasikan kateter urin untuk seseorang yang mengalami kesulitan saat buang air kecil. Alasan membutuhkan kateter dapat mencakup:

  • penyumbatan di uretra, yang merupakan tabung yang membawa urin keluar dari kandung kemih
  • cedera pada uretra
  • pembesaran prostat pada pria
  • cacat lahir yang mempengaruhi saluran kemih
  • ginjal, ureter, atau batu kandung kemih
  • kelemahan kandung kemih atau kerusakan saraf
  • tumor di dalam saluran kemih atau organ reproduksi

Penyedia layanan kesehatan juga dapat memasukkan kateter urin:

  • untuk secara akurat mengukur keluaran urin pada orang yang sakit kritis
  • untuk mengeringkan kandung kemih sebelum, selama, atau setelah seseorang menjalani operasi
  • saat melahirkan, untuk mengeringkan kandung kemih wanita setelah anestesi epidural
  • untuk memberikan obat langsung ke kandung kemih seseorang
  • untuk mengobati seseorang dengan inkontinensia urin jika perawatan lain belum berhasil

Kateter intermiten

Melansir medicalnewstoday, Kateter intermiten, atau kateter standar, adalah tabung tipis dan fleksibel yang dimasukkan sementara ke dalam kandung kemih melalui uretra.

Ujung luar tabung dapat dibiarkan terbuka, memungkinkan urin mengalir ke wadah. Pilihan lain adalah memasang selang ke kantong drainase eksternal, yang menampung urin.

Baca juga : Alat Bantu Medis: Mengenal Mesin BPS

Apa yang diharapkan?

Setelah seseorang mengosongkan kandung kemihnya, mereka harus melepas kateter. Penting untuk melepas kateter lama dan memasukkan yang baru beberapa kali sehari untuk mengosongkan kandung kemih.

Penyedia layanan kesehatan akan mengajari orang tersebut cara melakukannya dengan benar.

Efek samping

Kateter intermiten biasanya dilumasi terlebih dahulu untuk mengurangi ketidaknyamanan selama pemasangan.

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah efek samping potensial yang umum dari penggunaan kateter intermiten. Risiko mengembangkan ISK meningkat dengan penggunaan jangka panjang dari kateter.

Menurut Dr. Tomas L. Griebling , seorang profesor urologi di University of Kansas, kateter intermiten lebih kecil kemungkinannya menyebabkan infeksi daripada kateter menetap.

Kemungkinan efek samping lain dari penggunaan kateter intermiten meliputi:

  • Hematuria . Ini adalah adanya sel darah merah dalam urin, yang dapat menyebabkan urin tampak merah atau coklat. Hematuria sering terjadi ketika seseorang pertama kali mulai menggunakan kateter intermiten, tetapi
  • hematuria persisten dapat mengindikasikan ISK.
    Batu kandung kemih . Ini umum terjadi pada orang yang menggunakan kateter intermiten dalam jangka panjang.
  • Striktur uretra . Ini adalah penyempitan uretra yang dapat terjadi akibat trauma berulang. Orang yang memasukkan kateter intermiten mereka sendiri berulang kali selama berbulan-bulan memiliki risiko lebih tinggi mengalami striktur uretra.

Kateter menetap

Kateter menetap mirip dengan kateter intermiten tetapi tetap terpasang selama beberapa hari atau minggu.

Salah satu ujung kateter terpasang memiliki balon kempis yang terpasang. Penyedia layanan kesehatan akan memasukkan ujung ini ke dalam kandung kemih dan kemudian mengembang balon dengan air steril untuk menahan kateter di tempatnya.

Ada dua jenis utama kateter menetap, yang memiliki teknik penyisipan yang berbeda:

  • Kateter uretra . Juga disebut kateter Foley, penyedia layanan kesehatan memasukkan jenis ini melalui uretra seseorang.
  • Kateter suprapubik . Seorang dokter akan memasukkan kateter suprapubik melalui pembedahan melalui lubang kecil beberapa inci di bawah pusar. Operasi ini akan dilakukan di rumah sakit saat orang tersebut berada di bawah anestesi umum lokal atau ringan.

Apa yang diharapkan?

Kateter yang menetap biasanya mengalir ke dalam kantong pengumpul. Seseorang dapat mengikat tas ke paha bagian dalam atau menempelkannya ke dudukan dalam posisi lebih rendah dari kandung kemih.

Penting untuk mengosongkan kantong drainase sebelum penuh. Bagi kebanyakan orang, ini berarti mengosongkan kantong setiap 2–4 jam . Seseorang juga harus memasang tas drainase yang bersih dan tidak digunakan dua kali sehari dan memasang tas yang lebih besar di malam hari.

Beberapa kateter menetap menggunakan katup alih-alih tas. Menjaga katup tetap tertutup memungkinkan kandung kemih untuk mengisi.

Seseorang kemudian dapat membuka katup untuk mengosongkan kandung kemih mereka dan mengalirkan urin ke wadah. Beberapa orang merasa ini lebih nyaman daripada menggunakan kantong drainase.

Efek samping

Banyak orang menemukan kateter suprapubik lebih nyaman daripada kateter uretra. Mereka juga cenderung menyebabkan infeksi daripada kateter uretra.

Namun, kedua jenis kateter menetap dapat menyebabkan efek samping berikut:

Kejang kandung kemih

Sangat umum bagi orang-orang dengan kateter menetap untuk mengalami kejang kandung kemih. Ini terjadi ketika kandung kemih mencoba untuk mengeluarkan bagian balon dari kateter. Seorang dokter mungkin meresepkan obat untuk mengurangi frekuensi dan intensitas kejang ini.

penyumbatan

Orang dengan kateter yang menetap mungkin melihat puing-puing di dalam tabung kateter. Meskipun normal, endapan mineral ini terkadang dapat menyumbat kateter dan mencegah drainase.

Penting bagi seseorang untuk segera memberi tahu penyedia layanan kesehatan jika kateter mereka tersumbat, atau jika mereka mengeluarkan gumpalan darah atau serpihan besar.

Rasa sakit dan ketidaknyamanan

Penggunaan jangka panjang dari kateter menetap dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan. Penting untuk membicarakan hal ini dengan dokter, yang akan dapat memberikan atau memberi nasihat tentang pereda nyeri yang tepat.

Kateter eksternal

Beberapa pria memiliki pilihan untuk menggunakan kateter eksternal. Ini adalah perangkat seperti kondom yang pas di atas penis. Sebuah tabung yang terpasang pada kateter mengumpulkan urin ke dalam kantong drainase.

Dokter biasanya merekomendasikan kateter eksternal untuk pria dengan inkontinensia yang tidak mengalami penyumbatan atau retensi urin dan dapat menggunakan kateter sendiri.

Apa yang diharapkan?

Karena kateter eksternal tidak masuk ke uretra, mereka cenderung menyebabkan sedikit ketidaknyamanan. Dibandingkan dengan kateter menetap, mereka juga cenderung menyebabkan ISK.

Meskipun kateter eksternal untuk wanita memang ada, mereka jarang dalam pengaturan klinis karena:kekhawatiran atas keamanan dan keefektifannyaSumber Tepercaya.

Kateter ini umumnya buruk dalam mengumpulkan urin dan dapat menyebabkan kerusakan pada kulit dan mukosa vagina di sekitarnya.

Efek samping

Kateter eksternal hanya untuk penggunaan jangka pendek. Penggunaan jangka panjang meningkatkan risiko:

  • ISK
  • kerusakan pada penis karena gesekan dengan perangkat seperti kondom
  • penyumbatan di uretra