Mon. Sep 26th, 2022

Alat Bantu Medis: Mengenal Mesin BPS – Mesin continuous passive motion (CPM) memungkinkan pergerakan sendi setelah operasi. Seseorang dapat menggunakan mesin CPM setelah menjalani operasi pada sendi seperti lutut atau pinggul.

Alat Bantu Medis: Mengenal Mesin BPS

aidsinfonyc – Beberapa orang mungkin menemukan bahwa mesin CPM membantu meningkatkan jangkauan gerak, meskipun penelitian tidak jelas tentang apakah mereka memberikan manfaat yang signifikan untuk pemulihan atau tidak.

Melansir medicalnewstoday, Untuk alasan ini, seseorang tidak perlu heran jika dokter atau ahli bedah mereka tidak menyarankan menggunakan perangkat ini.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kerja mesin CPM, manfaat potensial untuk digunakan pada sambungan yang berbeda, dan bagaimana seseorang bisa mendapatkan mesin CPM untuk digunakan di rumah.

Baca juga : Alat Bantu Medis: 7 Pompa Disfungsi Ereksi Terbaik

Apa itu mesin BPS?

Mesin CPM adalah peralatan yang dapat digunakan seseorang untuk membantu pemulihan setelah menjalani operasi sendi. Ide di balik mesin CPM adalah bahwa mereka meningkatkan jangkauan gerak .

Mereka memberikan sesi gerakan terus menerus untuk persendian yang tidak dapat digerakkan oleh seseorang dengan bebas.

Orang mungkin mengalami rasa sakit saat mencoba menggerakkan sendi mereka setelah menjalani operasi. Hal ini dapat menyebabkan mereka menghindari pergerakan sendi, yang dapat mengakibatkan kekakuan, kehilangan gerakan, dan perkembangan jaringan parut.

Bagaimana cara kerjanya?

Orang dapat menggunakan mesin CPM setelah menjalani operasi untuk meningkatkan jangkauan gerak sendi.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mesin CPM dapat:

  • mengurangi rasa sakit
  • mengurangi lama rawat inap di rumah sakit
  • mengurangi kebutuhan untuk gerakan manual sendi saat orang-orang berada di bawah anestesi

Namun, penulis penelitian menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menentukan efek mesin CPM pada penilaian global peserta terhadap efektivitas pengobatan.

Mesin CPM memberikan gerakan sendi yang teratur tanpa orang perlu menggunakan otot mereka. Ini dapat membantu menekuk sendi yang mungkin kaku dan sulit digerakkan.

Seseorang dapat menempatkan bagian tubuh yang terkena ke dalam mesin CPM dan mengontrol mesin dengan kontrol genggam. Misalnya, mereka dapat menggunakan kontrol untuk memulai dan menghentikan gerakan, serta menyesuaikan tingkat gerakan.

Jumlah waktu yang dibutuhkan seseorang untuk menggunakan mesin CPM akan tergantung pada kondisi mereka dan sambungan mana yang mereka gunakan. Seorang profesional kesehatan akan menawarkan instruksi tentang cara menggunakan mesin dan untuk berapa lama.

Misalnya, seseorang yang menggunakan mesin CPM untuk pemulihan pinggul dapat menggunakannya selama 4 jam per hari selama 4 minggu . Profesional perawatan kesehatan mungkin menyarankan orang lain untuk menggunakan mesin selama 45 menit setiap kali dan istirahat di antara sesi.

Manfaat mesin CPM

Mesin CPM mungkin memiliki manfaat untuk sambungan berikut:

Lutut

Beberapa orang mungkin menggunakan mesin CPM untuk pemulihan dari operasi penggantian lutut .

Satu ulasan tahun 2014 melihat efektivitas penggunaan mesin CPM setelah menjalani operasi penggantian lutut. Tinjauan tersebut mencakup 24 studi yang melibatkan 1.445 peserta.

Ditemukan bahwa orang yang menggunakan mesin CPM mengalami manfaat berikut:

  • Pada minggu ke-6, peserta yang menggunakan mesin CPM dapat menekuk lututnya sekitar 2 derajat lebih banyak daripada mereka yang tidak menggunakan CPM.
  • Pada minggu ke-6, peserta yang menggunakan mesin CPM menilai rasa sakit mereka rata-rata 2,6 dari 10, dibandingkan dengan 3 dari 10 untuk mereka yang tidak menggunakan CPM.
  • Pada bulan ke-6, orang yang menggunakan CPM menilai kualitas hidup mereka satu poin lebih tinggi daripada mereka yang tidak menggunakan mesin CPM.
  • Rata-rata, orang yang menggunakan CPM memiliki 15% risiko mengalami masalah medis, dibandingkan dengan 16,3% untuk orang yang tidak menggunakan CPM.
  • Rata-rata, orang yang menggunakan CPM memiliki risiko 1,6% memerlukan manipulasi lutut di bawah anestesi, dibandingkan dengan risiko 7,2% di antara orang yang tidak menggunakan CPM.

Namun, penulis menyimpulkan bahwa CPM tidak memberikan peningkatan hasil yang signifikan bagi orang yang menjalani operasi penggantian lutut.

Panggul

Terapi fisik melalui penggunaan mesin CPM dapat membantu pemulihan setelah menjalani operasi pinggul.

Tujuan dari terapi fisik adalah untuk:

  • meningkatkan fleksibilitas
  • meningkatkan jangkauan gerak
  • mengurangi peradangan
  • meredakan gejala yang menyakitkan
  • mengurangi risiko kekakuan dan perkembangan jaringan parut

Menggunakan mesin CPM dapat membantu mengurangi kehilangan gerak, yang mana seseorang akan memerlukan terapi fisik ekstensif untuk mendapatkannya kembali.

Untuk pinggul, seseorang dapat menggunakan mesin CPM selama 4 jam per hari untuk jangka waktu 4 minggu .