Fri. Sep 30th, 2022
Alat Kesehatan Otoscope

aidsinfonyc – Otoscope pada dasarnya adalah kaca pembesar dengan sumber cahaya dan spekulum yang berfungsi sebagai pemandu. Otoskop adalah alat berharga yang melampaui peran utamanya sebagai alat inspeksi untuk mendeteksi masalah telinga, serta fluoroskopi fluoresensi, pengamatan dermatologis, bukaan mata dan pemeriksaan badan non-telinga, pompa, dan lampu. Anda dapat menggunakannya. Sumber tugas veteriner dan non-medis. Gunakan imajinasi Anda untuk menemukan bahwa gendang telinga bukanlah satu-satunya tujuan otoskop.

Alat Kesehatan Otoscope

Alat Kesehatan Otoscope

1. Pendahuluan Otoskop
Alat Kesehatan Otoscope – merupakan salah satu alat kesehatan yang paling umum digunakan oleh dokter umum. Mikroskop telinga dan hidung dijelaskan oleh Guy de Montpellier di Prancis pada tahun 1363, tetapi sekitar 500 tahun kemudian, tidak ada prototipe otoskop modern yang dikembangkan di Prancis dan Jerman. Otoscopes telah berubah sedikit sejak perkembangannya pada abad ke-19.
Otoskop modern terdiri dari kaca pembesar okuler, cermin berbentuk kerucut di ujung tabung, dan sumber cahaya yang tidak menghalangi bidang pandang. Sejak lulus dari sekolah kedokteran hampir 20 tahun yang lalu, ia telah menemukan bahwa otoskop adalah alat berharga yang melampaui peran utama mereka sebagai alat pengujian untuk mendeteksi masalah telinga. Daftar penggunaan tambahan otoskop berikut ini didasarkan pada pengalaman dan penelitian literatur saya.

2 Penggunaan otoskop untuk transiluminasi
Venipuncture pada bayi: terkadang sangat sulit dilakukan karena ukuran vena yang kecil dan posisinya yang dalam di kulit. Sinar lampu otoskop mampu menerangi jaringan lengan bayi muda dan memudahkan lokasi vena yang tampak sebagai garis gelap yang sekarang mudah diakses untuk pungsi vena. Demonstrasi hidrokel: mudah dilakukan dengan lampu otoskop. Testis pada praremaja divisualisasikan sebagai bayangan kecil seukuran kacang polong di mana sekitarnya ditransiluminasi dengan baik sebagai cairan. Dalam kasus loop usus di dalam kantung testis, iluminasi ditunjukkan oleh bayangan yang tidak teratur.
Clairvoyance: Digambarkan sebagai metode sederhana dan berguna untuk membantu mendiagnosis hidrosefalus dan berbagai kista serebral pada bayi. Sinar-X sinus maksilaris: Direkomendasikan otoskop umum daripada endoskopi sistem optik. Dirancang khusus untuk lumen otoskop, trokar membantu memasukkan ujung otoskop ke dalam sinus maksilaris melalui fossa kaninus. Setelah mengeluarkan trokar, endoskopi sinus maksilaris dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.

3 Penggunaan otoskop dalam dermatologi
Lesi batas dan permukaan: Observasi dekat seringkali penting untuk diagnosis yang akurat. Idealnya, otoskop harus digunakan sebagai kaca pembesar dengan sumber cahaya. Pembuluh mikro di dasar kuku Telelangectasia: Mungkin sulit untuk diamati. Otoskop menyediakan sumber cahaya dan pembesaran yang ideal.
Cryotherapy: Kontrol semprotan nitrogen cair pada lesi kulit. Spekulum otoscopic dari berbagai ukuran telah berhasil digunakan untuk membatasi difusi cairan ke daerah yang terkena. Edema kulit penis: Tungau kecil (12 mm) telah diamati di dasar kelenjar yang menyebabkan edema dan pembengkakan kulit. Otoscopes membantu penulis mengamati dan menghilangkan tungau.

4. Gunakan otoskop untuk memeriksa lubang tubuh selain telinga
Hidung: Deteksi kelengkungan hidung neonatal dan patologi hidung lainnya: kelengkungan hidung setelah persalinan pervaginam daripada setelah operasi caesar Dan deformasi kerucut sering terjadi. Namun, dalam sebuah penelitian di Malaysia, 21,8% dari 674 bayi baru lahir mengalami malformasi septum, yang tidak secara signifikan terkait dengan metode persalinan. Prevalensi yang tinggi dari kondisi ini menunjukkan skrining rutin karena deteksi dini mengurangi prevalensi di masa depan. Alternatif hemat biaya untuk negara berkembang telah mengusulkan otoskop yang dimodifikasi dengan hasil yang sebanding dengan sinovium fibrooptik. Otoscopes juga digunakan untuk mendeteksi perdarahan, polip, noda lendir, dan benda asing di hidung.
Uretra: Deteksi dan perawatan lanjutan dari lesi uretra (95% kutil distal dan kutil dalam kondilus): Mikroskop otoskopi dapat dimasukkan hingga kedalaman 2 cm. Cara ini lebih murah dan lebih nyaman daripada menggunakan pemeriksaan urethroscopic yang fleksibel.
Deteksi dan ekstraksi benda asing di rongga tubuh: masalah umum dalam keadaan darurat pediatrik. Prosedur pengangkatan benda asing harus dilakukan menggunakan otoskop dengan kepala bedah. Ini memberi Anda lebih banyak fleksibilitas dalam menggunakan perangkat dan meningkatkan tampilan Anda. Otoscopes digunakan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan bidai kecil jauh di dalam pusar wanita muda yang mengeluhkan nyeri pusar yang parah. Telah disarankan bahwa metode serupa dapat digunakan untuk memeriksa sinus dan fistula. Investigasi pelecehan seksual dan gangguan genital pada wanita muda: penilaian yang didukung oleh penggunaan otoskop pediatrik.

Baca Juga : Alat Bantu Pernapasan Digunakan Medis

5. Menggunakan Otoscope untuk Pemeriksaan Mata
Deteksi Strabismus: Menggunakan otoskop sebagai sumber cahaya memudahkan untuk melakukan tes “tutup terbuka”. Tes refleks merah: Secara tradisional dilakukan dengan memeriksa mata melalui oftalmoskop yang dilengkapi dengan lensa nol. 5 Pemandangan dari otoskop setelah melepas kaca pembesar hampir sama. Mematikan lampu untuk menggelapkan ruangan sudah cukup untuk mencapai midriasis pupil yang tepat.
Saya mendorong orang tua saya untuk mengamati pantulan merah dengan otoskop, yang menurut saya akan membantu menjelaskan situasinya. Katarak, hifa, deteksi benda asing: Ini dapat dideteksi secara langsung dengan lampu otoskop atau dari samping seperti lampu celah. Pemeriksaan refleks pupil dan gerakan mata: Otoskop dapat digunakan untuk pemeriksaan neurologis.

6. Penggunaan Pompa Otoscope
Mini Aspirator: Terutama untuk menyedot partikel kotoran telinga kecil di ujung spekulum. Meringankan kecemasan: Hilangkan kecemasan anak Anda dengan membiarkan mereka bermain dengan otoskop. Meniupkan udara ke pipi anak sebelum melakukan otoskop pneumatik dapat menunjukkan bahwa prosedur ini tidak menimbulkan rasa sakit dan nyaman.

7 Pemeriksaan Tenggorokan Menggunakan Otoscope sebagai Sumber Cahaya
Jelas. Sihir: Saya meminta anak-anak untuk meniup lampu otoskop, dan ketika mereka melakukannya, saya mematikan lampu. Anak-anak di bawah usia 5 tahun menyukai ini. Pada usia lima tahun, kebanyakan anak tahu itu bukan cahaya lilin, tapi saya mematikannya. Anda juga dapat menggunakan aktivitas ini untuk menilai pemahaman anak Anda tentang situasi tersebut.
Dorong pernafasan paksa untuk mendeteksi mengi: Meminta anak kecil untuk menghembuskan nafas dengan kuat sering disalahpahami. Meniup lampu seperti yang dijelaskan di atas adalah tantangan yang akan diterima sebagian besar anak-anak. Mendengarkan suara paru-paru pada saat yang sama adalah kesempatan yang baik untuk menemukan dugaan mengi.
Tes Penyesuaian dan Pemahaman Teknis: Beberapa anak ingin menguasai menyalakan dan mematikan lampu otoskop setelah perawatan ajaib di atas. Ini adalah tantangan karena Anda harus memutar cincin pada saat yang sama Anda menekan tombol untuk menyalakan otoskop baterai.

8. Penggunaan otoskop di laboratorium dan kedokteran hewan
Intubasi mamalia kecil: Penggunaan otoskop dalam uji laboratorium pada hewan pengerat. Biopsi hati pada anjing: Alih-alih laparoskop, otoskop dapat digunakan untuk memandu jarum biopsi. Penentuan jenis kelamin burung: Mungkin dengan burung monomorfik menggunakan otoskop alih-alih laparoskop.

Deteksi katarak salmon: Sebuah studi otoskopi di Atlantic Salmon Farm di Norwegia menemukannya pada 83% dari 777 sampel ikan. Periksa telinga dan bukaan tubuh kecil lainnya, seperti manusia.

9. Penggunaan non-medis
Lampu koridor gelap: Sebagai dokter muda, saya sering menelepon ke rumah pada malam hari. Otoskop saya membantu saya menemukan pintu kanan di koridor yang gelap. Melihat ke dalam ruangan kecil yang gelap: Menggunakan otoskop untuk menemukan sekrup di bawah komputer atau kabinet rendah hanyalah salah satu contohnya. Cek isi Sunbird Nest: di kantong saya.
Melepaskan Laci Bertumpuk: Dua lubang telah dibor di bagian bawah laci. Sambil melihat lubang kedua dengan otoskop, saya mendorong kail ke dalam satu lubang. Saya berhasil memindahkan rintangan dan membuka laci.