Sat. Aug 13th, 2022

10 Peralatan Medis untuk DiketahuiPersediaan rumah sakit dengan peralatan yang tepat sangat penting. Anda harus mampu menangani keadaan darurat apa pun yang muncul dengan sendirinya. Itu bisa berarti perbedaan antara menyelamatkan nyawa atau kematian.

10 Peralatan Medis untuk Diketahui

aidsinfonyc  – Pandemi Covid menyoroti satu fakta menakutkan. Banyak rumah sakit, termasuk di negara maju, tidak memiliki persediaan medis yang cukup.

Sebuah Harvard Business Review berbagi wawasan tentang masalah di AS. Negara itu tidak memiliki alat pelindung diri (APD) yang memadai.

Situasi menjadi sangat buruk di beberapa titik. Praktisi medis harus menggunakan kembali sarung tangan dan masker sekali pakai.

Mereka yang berada di garis depan menemukan diri mereka pada risiko yang signifikan tertular penyakit. Daerah lain yang menghadapi kekurangan parah adalah reagen test kit dan obat-obatan ICU.

Banyak kematian disebabkan oleh kurangnya tempat tidur rumah sakit, ventilator, dan kekurangan utama lainnya. Yang terakhir termasuk pendanaan yang tidak mencukupi untuk perawatan kesehatan, sehingga kinerja yang buruk di sektor ini.

Artikel kami membahas beberapa peralatan medis yang harus dimiliki. Jadi apa mereka?

Baca juga : Peralatan medis: Peralatan dan produk yang digunakan di institusi medis

1. Tandu Rumah Sakit

Akan mudah untuk mengabaikan peran yang dimainkan tandu rumah sakit. Namun, mereka adalah salah satu peralatan paling penting selama keadaan darurat. Sangat penting untuk menangani pasien dengan aman saat mengangkut mereka ke rumah sakit.

Membawa pasien tanpa dukungan yang tepat dapat menyebabkan lebih banyak masalah. Beberapa peregangan memiliki monitor pasien, tiang infus, dan tangki oksigen. Namun, pengaya ini akan tergantung pada jenis personel medis darurat yang ditangani.

2. Stetoskop

Stetoskop seperti teman yang tidak pernah meninggalkan sisi dokter. Ini adalah alat pertama yang penting untuk mendengarkan suara tubuh internal.

Dokter menggunakan stetoskop untuk mendengarkan jantung, paru-paru, aliran darah, dan usus.

3. Monitor

Seperti namanya, monitor melacak aspek kritis pasien. Ini termasuk kadar oksigen darah, detak jantung, tekanan darah, dan suhu.

Memeriksa tanda-tanda vital adalah langkah penting dalam beberapa kondisi medis. Anda akan menemukannya digunakan setelah operasi atau bahkan di unit pediatrik.

4. Defibrilator

Defibrillator memiliki peran penting dalam memulihkan irama jantung. Kondisi seperti aritmia menyebabkan jantung berdetak terlalu cepat atau terlalu lambat. Defibrillator menggunakan kejutan listrik untuk mengembalikan ritme.

Situasi seperti serangan jantung membutuhkan tindakan segera dari tenaga medis. Dalam hal ini, mereka akan menggunakan defibrilator eksternal otomatis. Ini sangat ideal karena bahkan mereka yang tidak terlatih pun dapat menggunakannya.

Beberapa pasien menggunakan defibrilator kardioverter implan yang memiliki kesamaan dengan alat pacu jantung .

Yang lainnya adalah cardioverter-defibrillator yang dapat dipakai. Untuk ini, pasien memakainya di sebelah kulit.

5. Mesin EKG dan EKG

Mesin elektrokardiogram (EKG) dan elektrokardiograf (EKG) menyediakan fungsi yang sama. Mereka melacak ritme jantung atau aktivitas listrik dari waktu ke waktu.

Petugas kesehatan akan menggunakan elektroda untuk menempelkannya pada kulit pasien. Jika ada masalah jantung, mereka akan tahu dari bentuk lampau dari sinyal listrik.

6. Ventilasi

Ventilasi memberikan bantuan bagi mereka yang mungkin memiliki masalah pernapasan. Beberapa pasien juga akan memilikinya dalam pengaturan rumah.

Memang ini adalah salah satu peralatan yang menawarkan dukungan hidup kritis. Ketidakmampuan untuk mendapatkan oksigen yang tidak mencukupi dan menghilangkan karbon dioksida dapat mengancam jiwa.

7. Mesin Sinar-X

Mesin sinar-X memungkinkan radiografer melihat organ dalam menggunakan radiasi elektromagnetik (sinar-X).

Kemajuan teknologi telah melahirkan radiografi komputer. Digital Imaging jauh lebih cepat dan memberikan efisiensi lebih dari radiografi film.

8. USG

Banyak orang mengasosiasikan USG dengan kehamilan. Namun, mesin menyediakan lebih banyak fungsi di luar itu. Mereka bekerja sangat mirip dengan mesin x-ray di mana praktisi dapat melihat organ dalam.

Digital Imaging mentransmisikan semuanya ke layar komputer. Bedanya dengan mesin rontgen adalah tidak menggunakan radiasi. Sehingga aman untuk digunakan pada ibu hamil.

Ada berbagai jenis USG, termasuk endoskopi, eksternal dan internal. Pemeriksaan kehamilan yang khas adalah contoh yang sangat baik dari USG eksternal. Dokter akan menutupi kulit dengan gel pelumas dan kemudian menjalankan ultrasound di atas tonjolan.

Ultrasonografi endoskopi dan internal memerlukan penyisipan probe ke dalam tubuh. Ini bisa melalui mulut atau lubang lainnya. Jenis ini bisa sedikit lebih tidak nyaman bagi pasien.

9. Mesin Dialisis

Mesin dialisis sangat penting untuk kelangsungan hidup pasien ginjal. Individu tersebut tidak memiliki kapasitas untuk menghilangkan kelebihan racun atau zat terlarut dari darah.

Sebuah build-up dapat mengakibatkan kematian. Mesin dialisis mengambil peran membersihkan darah.

10. Sterilisasi

Infeksi terkait perawatan kesehatan menjadi perhatian besar. Pasien dapat tertular infeksi setelah memeriksakan diri ke rumah sakit.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa hingga 1,7 juta pasien yang menerima dukungan dalam perawatan akan membutuhkan perawatan untuk itu. Sebuah 98.000 mengejutkan akan menyerah pada infeksi.

Praktisi kesehatan harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan sanitasi yang layak. Ini berlaku untuk diri mereka sendiri dan peralatan.

Mencuci tangan sangat penting. Untuk peralatan, solusinya terletak pada memiliki alat sterilisasi yang tepat. Ini membunuh virus, bakteri, dan spora jamur di antara banyak lainnya. Anda akan menemukan mikroba ini di peralatan rumah sakit.