Fri. Sep 30th, 2022

Nebulizer: Apa Itu dan Bagaimana Menggunakannya – Nebulizer adalah peralatan medis yang dapat digunakan oleh penderita asma atau kondisi pernapasan lainnya untuk memberikan obat secara langsung dan cepat ke paru-paru.

Nebulizer: Apa Itu dan Bagaimana Menggunakannya

aidsinfonyc – Nebulizer mengubah obat cair menjadi kabut yang sangat halus yang dapat dihirup seseorang melalui masker wajah atau corong. Minum obat dengan cara ini memungkinkannya langsung masuk ke paru-paru dan sistem pernapasan di tempat yang membutuhkan.

Siapa yang butuh nebulizer?

Melansir medicalnewstoday, Dokter biasanya meresepkan nebulizer untuk orang dengan salah satu gangguan paru-paru berikut:

  • asma
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • cystic fibrosis
  • bronkiektasis
  • Terkadang, dokter akan meresepkan nebulizer untuk anak yang mengalami infeksi saluran pernapasan, seperti bronkiolitis.

Cara menggunakan nebulizer

Sebelum seseorang mulai minum obat dengan nebulizer, dokter atau perawat akan menjelaskan cara kerja nebulizer dan menjawab pertanyaan apa pun.

Jika seseorang menerima nebulizer dari apotek atau perusahaan peralatan medis, seseorang di sana akan menjelaskan cara menggunakannya.

Setiap mesin nebulisasi beroperasi sedikit berbeda. Sangat penting untuk membaca instruksi untuk perangkat tertentu yang telah diresepkan dokter.

Secara umum, nebulizer sangat mudah digunakan, hanya dengan beberapa langkah dasar:

  • Cuci tangan.
  • Tambahkan obat ke dalam cangkir obat, sesuai dengan resep dokter.
  • Pasang bagian atas, tabung, masker, dan corong.
  • Pasang tabung ke mesin, sesuai dengan instruksi.
  • Nyalakan nebulizer; mereka dapat bertenaga baterai atau listrik.
  • Saat menggunakan nebulizer, pegang corong dan cangkir obat tegak lurus untuk membantu mengantarkan semua obat.
  • Ambil napas lambat dan dalam melalui corong dan hirup semua obatnya.
  • Silakan berbicara dengan dokter atau hubungi produsen jika ada pertanyaan atau kekhawatiran tentang perangkat.

Apakah resep diperlukan?

Biasanya, nebulizer dan obat yang digunakannya memerlukan resep dari dokter atau penyedia layanan kesehatan lainnya.

Dimungkinkan untuk membeli mesin nebulizeronline tanpa resep, meskipun dokter mungkin masih perlu meresepkan obat.

Namun, beberapa produsen obat memerlukan penggunaan jenis nebulizer tertentu, jadi selalu ada baiknya untuk memeriksa ulang dengan apoteker atau dokter sebelum melakukan pembelian.

Ada beberapa jenis obat yang dapat digunakan seseorang dengan nebulizer:

  • Bronkodilator: Ini adalah obat yang membantu membuka saluran udara dan membuat pernapasan lebih mudah. Dokter sering meresepkan bronkodilator untuk penderita asma, PPOK, atau gangguan pernapasan lainnya.
  • Larutan saline steril: Nebulizer dapat memberikan saline steril untuk membantu membuka saluran udara dan mengencerkan sekret. Ini dapat melonggarkan dan mempermudah batuk berlendir di paru-paru.
  • Antibiotik: Nebulizer dapat memberikan beberapa jenis antibiotik langsung ke paru-paru atau saluran pernapasan ketika seseorang mengalami infeksi pernapasan yang parah.
  • Perbedaan antara nebulizer dan inhaler
  • Nebulizer dan inhaler memiliki beberapa kesamaan — misalnya, keduanya memberikan obat langsung ke paru-paru untuk membantu mempermudah pernapasan. Namun, ada beberapa perbedaan penting.

Ada dua jenis inhaler: inhaler dosis terukur (MDI) dan inhaler bubuk kering.

MDI adalah jenis inhaler yang paling umum. Menggunakan satu melibatkan menghirup sejumlah obat yang telah diukur sebelumnya melalui corong. Beberapa inhaler memiliki spacer, yang membuatnya lebih mudah untuk menghirup obat.

Inhaler bubuk kering serupa, tetapi obatnya dalam bentuk bubuk di dalam inhaler. Ini mengharuskan pengguna untuk mengambil napas dalam-dalam, cepat, yang menarik obat bubuk jauh ke dalam paru-paru.

Kedua jenis membutuhkan kemampuan untuk menghirup obat jauh di dalam paru-paru. Beberapa anak dan orang dengan penyakit pernapasan parah mungkin menganggap ini bermasalah.

Nebulizer cenderung sedikit lebih mudah digunakan, dalam hal pengiriman obat. Namun, nebulizer dapat memakan waktu hingga 10 menit untuk mengeluarkan obat, dan pengguna harus duduk diam sampai mereka menghirup semuanya, yang mungkin sulit bagi anak kecil.

Juga, nebulizer tidak portabel; mereka bisa sulit untuk dibawa-bawa, sementara inhaler biasanya lebih kecil dan lebih cocok untuk bepergian.

Cara merawat dan membersihkan nebulizer

Perawat atau apoteker akan mendemonstrasikan cara membersihkan dan merawat perangkat. Pedoman umumnya adalah sebagai berikut:

  • Cuci tangan dan kerjakan di permukaan yang bersih.
  • Cabut tabung, ruang obat, masker, atau corong, dan cuci bersih dengan air sabun hangat.
  • Biarkan potongan mengering di atas handuk bersih.
  • Desinfeksi mesin sesuai dengan instruksi pabrik.
  • Seseorang perlu mengganti beberapa bagian komponen antara tiga dan empat kali per tahun. Konsultasikan manual instruksi untuk mempelajari bagaimana dan seberapa sering melakukan ini. Juga, pastikan untuk tidak pernah berbagi potongan dengan orang lain.

Penting untuk mengikuti petunjuk pembersihan, disinfektan, dan penggantian.

Jika seseorang tidak merawat nebulizer dengan baik, nebulizer dapat terkontaminasi oleh bakteri yang dapat menyebabkan infeksi. Infeksi bisa sangat berbahaya, terutama bagi orang dengan gangguan paru-paru.