Fakta Tentang HIV Yang Perlu Diketahui

Seperti namanya, HIV (Human Immunodeficiency Virus) merupakan virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh (imunitas) seseorang. Virus ini melemahkan daya tahan ini membuat seseorang yang terinfeksi menjadi lebih mudah terserang penyakit lain. Dengan metode penularan dan gejala yang tidak mudah untuk dideteksi, virus ini tergolong berbahaya karena dapat berujung pada kematian pasien. Sayangnya, informasi yang simpang siur semakin memperparah kondisi ini. Membuat HIV terdengar semakin menakutkan karena adanya pemahaman yang salah.

Seperti yang disampaikan oleh AIDS Foundation South Africa, ada beberapa fakta tentang HIV yang perlu diluruskan. Hal ini bertujuan agar tidak memancing anggapan yang semakin keliru hingga menyulitkan penanganan  bagi para penderita. Hal tersebut antara lain;

– HIV Bukanlah AIDS

HIV dengan AIDS merupakan 2 hal berbeda dimana HIV adalah virus penyebab infeksi, sementara AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) merupakan sekumpulan gejala yang dipicu oleh HIV. Ketika tubuh terinfeksi oleh virus, termasuk HIV, secara otomatis tubuh akan merespon dengan penolakan dengan membuat suatu antibodi untuk melawan virus tersebut.

– Masih Bisa Punya Anak

Menikah bersama pasangan pengidap HIV hingga memiliki keturunan bukan menjadi hal mustahil. Namun prosesnya berbeda dimana ODHA (Orang Dengan HIV-AIDS) wajib berkonsultasi dulu dengan dokter. Selanjutnya, dokter bisa meminta pasien ikut tes Cluster Differentiation 4 (CD4) secara rutin guna mengendalikan jumlah sel darah putih. Selain itu, kesehatan diri juga wajib dinyatakan baik dengan tidak adanya infeksi dan penyakit berbahaya.

– Gejala Awal Sulit Dideteksi

Selama 1 hingga 2 bulan pertama HIV merasuki tubuh, mayoritas orang menganggap sebagai gejala flu atau yag populuer disebut ARS (acute retroviral syndrome). Namun dalam beberapa kasus, HIV bahkan tidak memicu gejala apapun hingga bertahun-tahun.

– Masih Bisa Berumur Panjang

Walaupun hingga saat ini masih belum ada metode penyembuhan ataupun vaksin HIV AIDS, adanya ART (Antiretroviral Therapy) dapat membantu pasien HIV dapat hidup lebih lama. Selain halnya membantu si pasien tetap sehat, terapi ini juga bertujuan mengendalikan penularan HIV lebih jauh. Terbukti dengan banyaknya ODHA yang masih bisa berkarya walau sudah dinyatakan positif terkena HIV. Berkumpul bersama komunitas juga dapat meningkatkan harapan dan semangat hidup pengidap HIV.

Fakta Tentang HIV Yang Perlu Diketahui

– Obat Belum Efektif Dalam Mencegah Penularan

Hingga saat ini, obat-obatan antiretroviral hanya dapat membantu para pengidap HIV-AIDS agar tetap hidup produktif serta berkualitas. Jika hasil sesuai dengan harapan, terapi obat-obatan ini juga bisa menekan jumlah virus di dalam darah. Dengan pengobatan yang rutin dan terkendali, HIV bisa saja dikatakan tidak ada ketika pasien melakukan tes darah. Akan tetapi, penelitian juga menunjukan bahwa HIV ini mungkin saja bersembunyi di tempat lain. Dengan demikian, pencegahan masih menjadi hal paling efektif.

Demikianlah beberapa informasi yang perlu anda ketahui tentang HIV. Dengan memiliki pemahaman yang benar, tentunya kita dapat menyikapi kondisi tersebut dengan lebih baik pula. Tak hanya bermanfaat bagi diri sendiri, perawatan terhadap ODHA juga memerlukan pemahaman yang benar pula agar pengobatan yang dilakukan lebih efektif.

Leave a Reply