Fri. Sep 30th, 2022

5 headphone terbaik untuk gangguan pendengaran: Bagaimana memilih – Headphone untuk gangguan pendengaran menawarkan fitur yang berbeda untuk membantu orang dengan gangguan pendengaran terlibat dalam kegiatan sosial, mendengarkan musik, dan menonton televisi.

5 headphone terbaik untuk gangguan pendengaran: Bagaimana memilih

aidsinfonyc – Artikel ini membahas berbagai jenis headphone untuk orang dengan gangguan pendengaran, beberapa produk yang perlu dipertimbangkan, dan perangkat alternatif.

Baca juga : Apa Perbedaan Antara Amplifier Pendengaran dan Alat Bantu Dengar?

Jenis dan desain

Melansir medicalnewstoday, Berbagai jenis headphone mungkin cocok untuk orang dengan gangguan pendengaran. Ini termasuk:

  • Headphone konduksi tulang: Ini mengirimkan suara dengan menggetarkan tengkorak daripada udara di telinga luar. Mereka mungkin cocok untuk orang yang berolahraga secara teratur, karena mereka duduk di depan telinga untuk memungkinkan pengguna mendengar suara lain seperti lalu lintas.
  • Headphone peredam bising: Ini menutupi telinga luar untuk mengurangi kebisingan eksternal. Orang mungkin memakainya di area di mana kebisingan bisa berbahaya atau untuk menghalangi kebisingan yang tidak diinginkan. Bentuk yang lebih efektif dari ini adalah headphone peredam bising, yang dapat membantu memblokir suara frekuensi rendah. Mereka menggunakan mikrofon dan speaker untuk melakukan pembatalan bising aktif, yang menutupi kebisingan eksternal.
  • Headphone peredam bising: Ini menutupi telinga untuk memblokir gangguan luar untuk membantu orang fokus pada audio mereka. Mereka cenderung efektif untuk memblokir suara frekuensi menengah-tinggi dan tidak memerlukan baterai. Mereka menggunakan peredam bising pasif, yang mengandalkan perangkat keras daripada teknologi untuk menyaring suara.

Orang juga dapat menemukan headphone dalam desain yang berbeda, seperti:

  • Headphone over-the-ear: Menampilkan ukuran cangkir besar dan dapat menghubungi mikrofon alat bantu dengar seseorang karena menutupi seluruh telinga dan menekan tengkorak. Mereka juga memiliki properti pembatalan kebisingan.
  • Headphone di telinga : Tekan ke telinga tetapi jangan menutupi seluruh telinga. Mereka juga lebih kecil dan lebih ringan daripada perangkat over-the-ear dan mungkin cocok untuk orang yang memakai alat bantu dengar in-the-ear (ITE) dan in-the-canal (ITC) .
  • Headphone in-ear : Earbud dengan struktur memanjang dan ujung silikon, yang terletak di dalam saluran telinga. Namun, mereka mungkin tidak cocok untuk orang dengan kekhawatiran tentang pelestarian pendengaran. Jenis headphone lain mungkin lebih disukai untuk melindungi telinga dari kebisingan.

Headphone Nirkabel Sennheiser RS ​​175 RF

Ini adalah headphone over-ear dengan fitur yang meliputi:

  • transmisi audio nirkabel
  • desain tertutup dan bantalan telinga empuk untuk mengurangi kebisingan latar belakang
  • pemancar serbaguna yang terhubung ke perangkat melalui input digital atau analog
  • baterai isi ulang yang menyediakan hingga 18 jam waktu pengoperasian
  • berat 0,68 pon (lb)
  • jangkauan operasi 330 kaki

Ini mungkin sesuai dengan individu dengan kondisi pendengaran yang parah yang tinggal dengan teman sekamar atau pasangan. Perangkat ini dilengkapi dengan bass boost dan mode mendengarkan suara surround untuk mengirimkan suara langsung ke telinga tanpa perlu menaikkan volume.

Headphone TV Nirkabel Avantree HT280

Sistem headphone over-ear Avantree dilengkapi dengan fitur berikut:

  • Teknologi nirkabel 2,4 gigahertz
  • pemancar serbaguna yang dapat digunakan individu untuk mengisi daya headphone mereka saat tidak digunakan
  • baterai yang dapat diisi ulang dan dapat diganti yang menyediakan waktu pengoperasian hingga 12 jam
  • fitur plug and play yang menyinkronkan headphone ke perangkat lain secara otomatis
  • berat 1,21 lb
  • jangkauan operasi 100 kaki

AfterShokz Trekz Headphone

AfterShokz adalah pembuat headphone olahraga. Menurut nyasitus web , produk perusahaan mungkin cocok untuk orang dengan gangguan pendengaran konduktif tetapi bukan gangguan pendengaran sensorineural. Ini karena headphone ini mengandalkan konduksi tulang, di mana getaran melewati telinga luar dan tengah dan mengirim suara langsung ke telinga bagian dalam.

Beberapa fitur headphone AfterShokz meliputi:

  • teknologi konduksi tulang
  • desain pas terbuka sehingga orang masih dapat mendengar suara sekitar
  • Konektivitas Bluetooth untuk terhubung dengan smartphone dan tablet
  • Daya tahan baterai 6 jam
  • kompatibel untuk kenyamanan pemakaian lama, karena ikat kepala titanium ringan dan fleksibel
    tombol multifungsi untuk memutar, melewati, menghentikan, menjawab panggilan, dan mengaktifkan asisten suara
  • dilengkapi dengan kabel pengisi daya, penyumbat telinga, dan tas jinjing
  • Ini mungkin cocok untuk orang yang berolahraga secara teratur, karena headphone membantu mengusir keringat, debu, dan kelembapan.

Headphone Nirkabel Digital Simolio SM-823D

Headphone nirkabel Simolio mungkin cocok untuk orang dengan gangguan pendengaran yang ingin menonton televisi tanpa mengganggu orang lain.

Fitur-fiturnya meliputi:

  • teknologi nirkabel
  • desain dalam telinga
  • efektif hingga 100 kaki
  • baterai yang dapat diisi ulang dan diganti
  • nada yang dapat disesuaikan
  • isolasi kebisingan dan ujung telinga busa memori
  • Headset di bawah dagu ini memiliki berat 2,83 ons, sehingga orang dengan telinga kecil atau saluran telinga
  • sensitif mungkin merasa tidak nyaman.

Perangkat ini dilengkapi dengan penguat suara pribadi sehingga individu dapat memperkuat suara orang lain tanpa melepas headphone mereka. Namun, itu tidak dapat menggantikan alat bantu dengar, sementara tidak jelas apakah orang dapat menggunakannya dengan alat bantu dengar.

Headphone On-Ear Kabel Sony ZX Series MDR-ZX110

MDR-ZX110 on-ear Sony mungkin cocok untuk orang yang memakai alat bantu dengar ITE dan ITC. Beberapa fiturnya antara lain:

  • konektivitas kabel
  • Rentang frekuensi 12 hertz hingga 22 kilohertz
  • bantalan telinga empuk dan desain tertutup untuk menyegel suara
  • desain lipat portabel
  • dilengkapi dengan kabel bebas kusut

Pelanggan menyebutkan bahwa headphone MDR-ZX110 Sony membantu mereka mendengarkan musik tanpa mengganggu orang lain. Namun, mereka yang memiliki gangguan pendengaran di satu telinga menemukan bahwa mereka tidak dapat secara mandiri menyesuaikan volume untuk setiap sisi.

Menurut ulasan pelanggan, headphone ini mungkin juga cocok untuk mereka yang memakai kacamata.